risih

Published Agustus 13, 2009 by pembawacerita

hampir sepekan saia kembali menjadi roker (rombongan kereta.red). dan kemarin sore (eh…malam ding) adalah titik waktu cerita yang akan tulis disini.

saia pulang malam lagi kemarin. tapi tenang saja, Bojong Express masih setia pada jadualnya. saia turun di Stasiun Depok Lama. lantas pas banget setelah turun, di depan saia berjalan seorang perempuan. iya perempuan deh kaya’nya (lho kok?!). dandanan bajunya full press body (kaya’ mobil colt ajah). bajunya berawal dari atas dan berhenti tidak jauh dari sepuluh senti di atas lututnya. ampun dah. wah…emang waktunya menundukkan pandangan nih. malu lah…secara dulu jadi panitia Dinamika sering maksa mahasiswa baru buat nunduk pas mahasiswi baru lewat.

Jger…! samber bledek…sumpeh deh nunduk. tapi pas nunduk malah ngeliat kakinya yg setengah ngambang mirip kuntilanak. eh ga ngambang2 amat sih…cuma jinjit aja. karena pake high hill (bukan ding…high heel kok) setingga kurang lebih 10 senti. ih…tinggi amat sih. tau ah, namanya juga kira2.

waduh…waduh…berhenti aja deh. karena bingung nyari kegiatan akhirnya tanya penjual perkakas. “Bang harga palu ini berapa ya?”. “enam ribu mas”. trus ngeliat-liat tu palu dengan seksama. “hm…semua palu harganya sama ya bang?”. “enggak mas, yang sebelah sana tuh 20 ribu”. trus diliat lagi palu yg 20 ribu. masih dengan cara saksama tapi tidak dalam tempo yg sesingkat2nya.

Eh…udah jauh tuh perempuan. hm…lumayan bisa melihat jalan di depan tanpa ada gangguan bukit tinggi (high hill? bukan! high heel tau!). jyah…ganti sekarang. rupanya pedagang2 di sepanjang rel stasiun itu juga memperhatikan tu perempuan. biyuh…biyuh…suit-suitan ra karu-karuan. ada juga yg bisikin teman seperjuangan di sampingnya sambil nunjuk2 ke arah tu perempuan. ampuunn….

haduh…kok ga risih ya tu perempuan? saia aja risih.

segera saia keluar dari stasiun tanpa mempedulikan perempuan yg berhenti mau jajan buah2an di tengah suit2an orang2 di dalam stasiun. tak lama kemudian datang tukang ojek saia. weit ngawur…itu istri saia yang setia menjemput saia di stasiun Depok Lama. di sepanjang jalan Kota Kembang menuju rumah, saia menceritakan kisah perempuan itu.

tanggapan istri saia.

“enakan jadi akhwat berjilbab yah”.

“kenapa emang? ga disuitin gitu yak?”.

“ah…paling banter kalo melintas di depan preman-preman gitu, godainnya pake salam. assalamu’alaykum bu haji. gitu!”.

“trus di jawab ga?”.

“ya dijawab aja. wa’alaykumussalam. nah…ntar tuh preman bilang ‘alhamdulillah…salam gue dijawab oeiy!’. gitu!”

“trus?”

“ya…kan malah memancing tu preman untuk mengingat Alloh”

duuh…apa perempuan itu ga risih ya? “tingkat kerisihan orang kan beda2 bi” kata istri saia. ya kalo ada penampakan seperti itu benar2 balik lagi ke yang melihat nih. sumpeh deh…ini dari sisi laki2, terutama pendapat saia. berusaha menundukkan pandangan. iya kalo laki2nya pas bener. kalo pas dapet laki2 yg fujur ancur plus pelaku kriminal, trus terjadi pemerkosaan, apa masih mau nyalahin polisi dengan alasan ga bisa menjaga keamanan? eh…ga nyambung sama polisi ya? ya begitulah intinya. bener kata bang napi deh. kejahatan terjadi bukan hanya karena niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan. dan kesempatan itu berupa perempuan yg dandan menor mobolong2 yang menjadikan rel kereta api sebagai cat walk.

mabok…mabok…!!

diposting juga di http://wipyyuwana.multiply.com/journal/item/79

8 comments on “risih

  • Gitu aja, kok mikir.. (anekdote gus dur, Om). O, kalau gakai jilbab warna hitam, yg keliatan cuman matanye.. Malah dikirain Anggotanye Noordin M Top..! Berabe, mane? Disuitin ape diinterogasi densus 88, Om? Hehehe…kan rejeki bisa lihat punya orang lain..?!

    • kalo pilihannya cuma dua itu, disuitin ape diintrogasi densus 88, saya pilih yg diintrogasi densus 88. paling banter kalo dituduh teroris padahal enggak, dihukum mati di dunia. itupun ditembak. matinya cepet (mungkin). setelah mati masuk surga (insya Alloh).
      lha kalo yg disuitin. mati kagak hidup kagak. setengah mati tu orang. belon lagi ntar kalo matinya susah. belon lagi ntar kalo udah mati digebukin malaikat di alam kubur. belum lagi ntar kepanasan pas kiamat yg panasnya jauh melebihi suhu stasiun. belon lagi ntar dibakar dulu di neraka buat ngerontokin dosa2nya.
      bagi saya…kelihatan orang berpakaian ancur2an gitu bukan rejeki. tapi musibah.

    • hew…hew…risih juga yaw?
      iya nih…lama ga posting. ada beberapa yg harus diprioritaskan. paling cuma ngecek ada comment ato ga.
      alhamdulillah istri udah 8 buan ya. tak terasa si jundi udah gedhe. insya Alloh Oktober. doain si jundi tetep sehat, lahir normal, jadi anak yg bertaqwa, cerdas & siap menjadi Mujahid Allah ya Ammah Rahmah. doain juga buat umminya ya…🙂 jzk.

  • nulis lagi di WP, akhirnya..

    sekarang jadi roker ya mas? udah definitif penempatannya?
    Hm..untung udah punya istri ya mas…jadi tidak terlalu susah untuk mencari wajah yang sejuk untuk dipandangi…

  • alhamdulillah…masih ingat kewajiban jadi panitia Dinamika,, contoh yang baik bagi adik2nya…
    hehehehe…
    tapi kan pandangan pertama itu bukannya rezeki mas?
    hahaha…

    oh, istrinya sudah siap melahirkan ya mas? selamat yah…

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: